Senin, 04 Maret 2013

10 Film Hollywood Paling Gagal di Tahun 2012

Industri Film memang adalah sebuah bisnis. Dimana perhitungan untung dan rugi, benar-benar diperhitungkan. Dan pada tahun 2012, pada saat film-film seperti The Avengers, The Dark Knight Rises, The Hunger Games dan The Twilight Saga: Breaking Dawn part 2 begitu dijejali dengan para penonton yang rela berjubel desak-desakan mengantri tiket untuk menonton film-film tersebut hingga film-film tersebut laris manis dan menghasilkan dollar yang jumlahnya fantastis (The Avengers pemutarannya di Amerika Serikat berhasil mengumpulkan $623.357.910 atau sekitar Rp 6 Triliun). Maka beberapa film lainnya justru ada yang merugi. alias flop.

Film-film berikut jelas tidak jelek dan cukup menghibur, tapi sepi penonton yang berimbas dengan minimnya perolehan dollar hingga tidak balik modal. Dari segi penghasilan film-film berikut masih berada jauh diatas perolehan dollar film-film biasa lainnya, tapi besarnya modal yang dikeluarkan, salah satunya untuk biaya spesial effect dan biaya promosi besar-besaran, hingga setelah keluar kalkulasi modal yang dirilis oleh para pemilik duit, film-film berikut dinyatakan gagal alias merugi besar.

Dan film-film apa sajakah yang paling merugi sepanjang tahun 2012 ? ini dia:

1. John Carter
Perkiraan kerugian $200 juta (sekitar Rp1,9 triliun)

Tampaknya ditakdirkan gagal dari awal, dengan anggaran membengkak selama syuting, “John Carter” adalah bencana yang sempurna. Awalnya berjudul “John Carter Of Mars”, Disney merasakan bahwa penonton mungkin tertukar dengan film mereka juga mengalami kegagalan tahun lalu, “Mars Needs Moms”. Perubahan nama ini tidak menghasilkan apa-apa. Sebuah anggaran iklan besar-besaran --yang dibandingkan dengan filmAvatardanStar Wars-- hanya membuat kegagalannya semakin buruk.
John Carter” sangat buruk, Disney terpaksa merilis sebuah pernyataan yang mengatakan "kami memperkirakan film ini menghasilkan kerugian operasional sekitar 200 juta dolar Amerika (sekitar Rp1,9 triliun)."

2. Cloud Atlas
Perkiraan kerugian: $160 juta (sekitar Rp1,5 triliun)
Meski belum diputar secara global, cukup adil untuk mengatakan “Cloud Atlas” mengalami kerugian di pasar Amerika Serikat. Dengan perkiraan kerugian sebesar $100 juta (sekitar Rp965 miliar), “Cloud Atlas” bisa meraih kesuksesan di Asia, karena banyak mengambil lokasi syuting di benua tersebut, tapi ini akan menjadi noda hitam lain bagi Wachowskis setelah “Speed Racer” juga mengalami kegagalan pada 2008.

3. Battleship
Perkiraan kerugian: $100 juta (sekitar Rp965 miliar)
Untuk film yang dibuat berdasarkan permainan papan plastik, kami bilang sih semuanya berjalan persis seperti yang diperkirakan. Hasil yang cukup menyedihkan bagi Taylor Kitsch, yang juga membintangi “John Carter” yang gagal di pasaran. Film “Battleship” lumayan sukses di luar Amerika Serikat, namun khalayak Amerika Serikat tampaknya sudah muak melihat Kitsch melawan alien.

4. Rock of Ages
Perkiraan kerugian: 95 juta dolar Amerika (sekitar Rp917 miliar)
Secara teori, “Rock Of Ages” tampak mudah dijual: berdasarkan drama musikal yang sukses, dengan bintang besar dunia menyanyikan lagu rock paling klasik yang pernah ada, tidak mungkin film ini akan meraih kegagalan. Sayangnya, Tom Cruise yang menyanyikan “Pour Some Sugar On Me” dengan pakaian kulit tidak bisa mengangkat film tersebut. Para kritikus juga tidak menyukai film ini.

5. The Oogieloves In Big Balloon Adventure
Perkiraan kerugian: $60 juta (sekitar Rp580 miliar)
Film dengan kegagalan terbesar yang pernah diputar di lebih dari 2000 bioskop. Hal terburuk tentang “The Oogieloves In The Big Balloon Adventure” adalah tidak ada yang pernah mendengar tentang film ini. Sebuah film anak yang mendorong anak-anak untuk bernyanyi dan menari di atas panggung, dibintangi boneka-boneka yang aneh. “The Oogieloves” mengalami kerugian besar, dengan menorehkan rekor terburuk pada pekan pembuka yang hanya meraup $47 (sekitar Rp450 ribu) per pemutaran. Tuna wisma di luar bioskop mungkin menghasilkan uang lebih banyak dari film ini. Jangan berharap pemutaran perdana mewah di Leicester Square untuk Goobie, Zoozie, dan Toofie.

6. Dark Shadow
Perkiraan kerugian: $60 juta (sekitar Rp580 miliar)
Dark Shadow” meraih pendapatan kotor $240 juta (sekitar Rp2,3 triliun) dari seluruh dunia, tapi ketika menghitung dana yang dikeluarkan Warner Bros untuk promosinya, komedi vampir garapan Tim Burton ini gagal memberikan keuntungan. Mungkinkah para penonton bosan dengan kombinasi Burton dan Depp setelah disuguhi dengan film-film seperti “Edward Scissorhands”, “Ed Wood”, “Sleepy Hollow”, “Charlie And The Chocolate Factory”, “Corpse Bride”, “Sweeney Todd: The Demon Barber Of Fleet Street” dan “Alice In Wonderland”?

7. Total Recall
Perkiraan kerugian: $55 juta (sekitar Rp530 miliar)
Pembuatan ulang film laga klasik Paul Verhoeven ini tidak terlalu buruk, hanya saja tidak lebih baik dibandingkan dengan versi aslinya yang dibintangi Arnold Schwarzenegger. Penonton tentu saja berpikir sama, karena mereka tidak terlalu menyukainya. Dengan Arnold mencuri perhatian dan mengisi bioskop dengan “The Expendables 2”, film ini bergantung kepada Collin Farrel untuk menarik penonton, tapi sayangnya “Total Recall” tidak memiliki keunikan layaknya film aslinya. Film ini hanya meraih penghasilan kotor di seluruh dunia hampir $200 juta (sekitar Rp1,9 triliun). Pendapatan itu 60 juta dolar (sekitar Rp580 miliar) lebih sedikit dari versi Arnold, belum disesuaikan dengan inflasi.

8. That's My Boy
Perkiraan kerugian: $50 juta (sekitar Rp480 miliar)
Film komedi keluarga yang tidak memiliki biaya spesial efek mahal, lokasi syuting murah, aktor dengan gaji yang tak mahal, kami bingung bagaimana film ini bisa memiliki anggaran awal $70 juta (sekitar Rp680 miliar). Kami beramsumsi Adam Sandler perlu banyak makan saat syuting. Komedian tersebut biasanya memberikan jaminan kesuksesan dalam setiap film yang dia bintangi tapi penggemar setianya meninggalkannya kali ini. Terus terang, kami menyalahkan Vanilla Ice.

9. Dredd
Perkiraan kerugian: $45 juta (sekitar Rp430 miliar)
Film yang dibintangi Karl Urban sebagai penegak keadilan, “Dredd”, gagal di Amerika Serikat. Meskipun 10 kali lebih baik dari pendahulunya, film ini mendapatkan $85 juta (sekitar Rp820 miliar) lebih sedikit dari versi 1995 yang dibintangi Sylvester Stallone. “Dredd” seharusnya berhasil karena adaptasi dari buku komiknya yang bagus dan karena akting Karl Urban. Sayangnya, kegagalan “Dredd” mengakhiri cerita karakter itu di layar lebar, mengecewakan penggemar setia yang ingin melihatnya.

10. The Watch
Perkiraan kerugian: $40 juta (sekitar Rp390 miliar)
Bagaimana bisa sebuah film komedi menelan biaya $68 juta (sekitar Rp650 miliar) sementara syuting spesial efek yang paling mahal menghasilkan sesuatu yang biasa-biasa saja. “The Watch” cuma berhasil mengumpulkan $35 juta di Amerika Serikat. Ini mungkin tanda popularitas Ben Stiller mulai pudar.

Itulah 10 Film Paling Gagal Sepanjang Tahun 2012.  Dan kalau melihat jumlah kerugian yang diderita oleh film John Carter sebesar itu, kami sepertinya harus merevisi Daftar Film Hollywood Paling Rugi (Flop) Sepanjang Masa yang peringkat pertamanya dipegang oleh film Cutthroat Island.

Lihat juga 100 Film Hollywood Paling Laris Sepanjang 2012

Artikel Terkait

3 komentar:

bet ball mengatakan...

infonya sangat menarik gan,.. ane tunggu kunballnya yha gan
Agen Bola
jangan lupa mampir gan :D thank you.

selimut mengatakan...

film Battleship keren koq, mgkn krn orang Barat udah terlalu bosan dgn film yg hanya menjual sisi action...

Download Film Terbaru Gratis 2015 mengatakan...

jiah battleship merugi toh

Posting Komentar

Silahkan komentarlah dengan baik...

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More